RENCANA INDUK PENGEMBANGAN (RIP) UMSURABAYA

RIP-umsurabaya-2013-2023-revisi1

RENCANA INDUK PENGEMBANGAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURABAYA

2013-2033

 

 

 

 

 

 

Morality Intellectuality Entrepreneurship

 

 

 

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURABAYA

Jalan Sutorejo 59 Surabaya Telp. 031-3811966 Fax. 031-3813096 http://www.um-surabaya.ac.id

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

RENCANA INDUK PENGEMBANGAN

UMSURABAYA

2013-2033

 

 

 

Kode Dokumen : RIP.UMS.13
Revisi :

Tanggal
Diajukan oleh : Rektor

 

 

Dr. dr. Sukadiono, M.M.

Disetujui oleh : Ketua Senat UMSurabaya

 

 

Dr. dr. Sukadiono, M.M.

Ketua BPH UMSurabaya

 

 

Drs. Sulthom Amien, M.M.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SAMBUTAN REKTOR

Bismillahirrahmaanirrahim

 

Pujian hanya milik Allah SWT semata.Sholawat dan salam semoga selalu diberikan kepada insan mulia Muhammad SAW. Berkat rahmat-Nya, Allah telah memberikan inspirasi, pemikiran kepada tim penyelaras sehingga dapat menyelesaikan Rencana Induk Pengembangan (RIP) UMSurabaya 2013-2033 sesuai rencana semula.

Tujuan dari penyusunan RIP ini adalah untuk memberikan arah, petunjuk jalan implementasi, bagi rektor dan sivitas akademika dalam rangka pengembangan Universitas Muhammadiyah Surabaya ke depan, sesuai dengan visi, misi, tujuan pedoman matan citacita Persyarikatan Muhammadiyah. Tentu saja RIP ini harus ditindaklanjuti dengan adanya penyusunan Rencana strategis (Renstra) dan Rencana Operasional (Renop) dari masing-masing unit/biro mulai dari tingkat universitas hingga ke tingkat program studi. Di samping itu, RIP ini disusun dalam rangka memenuhi standar akreditasi institusi dari Kementerian Pendidikan Tinggi, Riset dan Teknologi.

Tidak lupa, mengucapkan terima kasih kepada semua pihak sivitas akademika yang telah memberikan masukan, kritikan dan harapan mulai dari BPH, Warek, Dekan, Wadek, Kaprodi, UPT, biro, dan stakeholder lainnya. Terutama tim penyelaras RIP UMSurabaya 2013-2033 yang telah bekerja keras, bekerja cerdas dan bekerja ikhlas sehingga dapat menyelesaikan RIP ini dengan baik.

Akhir kata, RIP ini masih banyak kelemahan dan kekurangan. Oleh karena itu kritik, saran dan masukan dari berbagai pihak sangat diharapkan demi penyempurnaan.

Terima kasih.

 

Surabaya, Desember 2013

Rektor

 

 

Dr.dr.Sukadiono, MM.

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

Hal.
HALAMAN PENGESAHAN …………………………………………………………….. 2
SAMBUTAN REKTOR ………………………………………………………………….. 3
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………. 4
BAB I PENDAHULUAN …………………………………………………………….. 5
1.1 Latar belakang …………………………………………………………………………….. 5
1.2 Sejarah ……………………………………………………………………… 6
1.3 Dasar Hukum Penyusunan RIP ……………………………………………. 8
1.4 Pernyataan Visi UMSurabaya ……………………………………………… 9
1.5 Pernyataan Misi UMSurabaya ……………………………………………… 9
1.6 Pernyataan Tujuan UMSurabaya …………………………………………… 10
1.7 Pernyataan Motto UMSurabaya …………………………………………… 10
BAB II ANALISA SWOT ……………………………………………………………… 11
2.1. Situasi Internal …………………………………………………………….. 11
2.2. Situasi Eksternal …………………………………………………………… 15
BAB III ARAH PENGEMBANGAN (ROAD MAP) ………………………………….. 16
3.1. Tahap I (2013-2018) : UMSurabaya sebagai Teaching University ……….. 17
3.2. Tahap II (2018-2023): UMSurabaya sebagai Universitas unggul di Jawa Timur dalam bidang Moralitas, Intelektualitas dan berjiwa Entreprneur…. 17
3.3. Tahap III (2023-2028): UMSurabaya sebagai Universitas unggul di tingkat Nasional dalam bidang Moralitas, Intelektualitas dan berjiwa

Entreprneur…………………………………………………………………

18
3.4. Tahap IV (2028-2033): UMSurabaya sebagai Universitas unggul di Asia

Tenggara dalam bidang Moralitas, Intelektualitas dan berjiwa

Entreprneur…………………………………………………………………

18
BAB IV STRATEGI DASAR, KEBIJAKAN DASAR DAN INDIKATOR KINERJA 19
4.1. Strategi dasar Bidang Pendidikan…………………………………………. 19
4.2. Strategi dasar Bidang Penelitian ………………………………………….. 23
4.3. Strategi dasar Bidang Pengabdian pada Masyarakat ……………………… 26
4.4. Strategi dasar Bidang Al Islam dan Kemuhammadiyahan ……………….. 30
4.5. Strategi dasar Bidang Organisasi dan Sumber Daya Manusia ……………. 34
4.6. Strategi dasar Bidang Sarana dan Prasarana ……………………………… 37
4.7. Strategi dasar Bidang Teknologi ………………………………………….. 40
4.8. Strategi dasar Bidang Keuangan ………………………………………….. 44
BAB V PENUTUP ……………………………………………………………………… 47

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1 Latar Belakang

Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMSurabaya) merupakan Perguruan Tinggi Muhammadiyah di kota Surabaya. Sebagai perguruan tinggi Islam yang telah berumur 29 tahun, pencapaian tujuan universitas yang telah diraih saat ini belum dapat dianggap sebagai capaian yang optimal. UMSurabaya selama ini lebih menfokuskan pada fungsi pembelajaran (teaching university), namun belum menghasilkan lulusan dengan kualitas layaknya lulusan dari suatu teaching university yang ideal. Banyak hal yang masih perlu diperbaiki dan disempurnakan untuk sampai pada kualitas ekselen teaching university hingga mencapai sebuah universitas yang unggul di bidang moralitas, intelektualitas dan berjiwa entrepreunership.

Tahapan perubahan dari teaching university menjadi research and entrepreunership university merupakan konsekuensi logis dari visi UMSurabaya yakni menjadikan universitas yang unggul di bidang moralitas, intelektualitas dan berjiwa entrepreneur.UMSurabaya bertekad untuk membuat langkah-langkah berani dan melakukan lompatan dalam pengelolaan pendidikan, penelitian, dan pengabdian pada masyarakat serta penanaman nilai Al-Islam dan Kemuhammadiyahan.

Keberhasilan langkah tersebut akan lebih mudah dicapai jika didahului dengan perencanaan jangka panjang yang sistematis dan menyeluruh dalam suatu Rencana Induk Pengembangan (RIP). RIP pertama disusun pada 2002 dan berlaku sampai dengan 2012 dan RIP kedua direncanakan berlaku dalam waktu 20 tahun (tahun 2013 sampai dengan 2033).

Penyusunan RIP diawali dengan pengumpulan aspirasi dari segenap pimpinan universitas, fakultas, program studi dan seluruh stakeholder terkait. Focus Group Discussion (FGD) dan lokakarya telah dilaksanakan untuk keperluan tersebut. Evaluasi hasil FGD dan lokakarya dilakukan oleh tim penyelaras yang ditetapkan melalui SK Rektor. Hasil yang diperoleh kemudian disosialisasikan kepada seluruh civitas akademika UMSurabaya.

 

 

 

1.2 Sejarah UMSurabaya

UMSurabaya pada awalnya terdiri atas beberapa lembaga pendidikan tinggi.

Lembaga tersebut meliputi Fakultas Ilmu Agama Jurusan Da’wah (FIAD) yang berdiri sejak 15 September 1964 semula berinduk pada Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ), Fakultas Tarbiyah Surabaya berdiri tahun 1975 semula berinduk pada Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), IKIP Muhammadiyah Surabaya berdiri tahun 1980, Institut Teknologi Muhammadiyah Surabaya berdiri tahun 1981, dan

Fakultas Syari’ah Surabaya berdiri tahun 1982.

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik

Indonesia Nomor: 0141/0/1984, IKIP Muhammadiyah Surabaya, Institut Teknologi Muhammadiyah Surabaya, dan Universitas Muhammadiyah Gresik digabung menjadi satu lembaga dengan nama Universitas Muhammadiyah Surabaya yang selanjutnya disingkat UMSurabaya. Seluruh jurusan yang ada di ketiga lembaga tersebut berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor: 0142/0/1984 dengan status terdaftar.

Semula UMSurabaya terdiri atas tiga fakultas, yaitu Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan sebagai bentuk baru dari IKIP Muhammadiyah Surabaya, Fakultas Teknik sebagai bentuk baru dari Institut Teknologi Muhammadiyah Surabaya, dan Fakultas Ekonomi sebagai bentuk baru dari Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Gresik. Pada 1985, berdasar Surat Keputusan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur Nomor: Kep/003-V/1985, Fakultas Da’wah (FIAD),

Fakultas Tarbiyah, dan Fakultas Syari’ah berinduk ke UMSurabaya, dan ketiganya tergabung dalam Fakultas Agama Islam (FAI).

Pimpinan Pusat Muhammadiyah Majelis Pembina Kesehatan melalui Surat

Nomor: IV.B/4.a/220/1992 tanggal 14 Desember 1992 mengajukan Permohonan

Pendirian Pendidikan Ahli Madya Kesehatan di lingkungan

Muhammadiyah/Aisyiyah kepada Sekretaris Jenderal Departemen Kesehatan Republik Indonesia untuk memenuhi kebutuhan tenaga medis, khususnya program Ahli Madya Kesehatan. Berdasar Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: Hk.00.06.1.1.3331 tanggal 8 September 1993 secara resmi berdiri Akademi Keperawatan (AKPER) di UMSurabaya.

Fakultas Hukum dengan Jurusan Ilmu Hukum (S1) dan Akademi Analis

Kesehatan (D3) didirikan pada 2001. Akademi Keperawatan dan Akademi Analis

Kesehatan digabung dalam satu fakultas menjadi Fakultas Ilmu Kesehatan (FIK) pada 2005.

Pada 2003 UMSurabaya bekerja sama dengan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) menyelenggarakan Program Pascasarjana Magister Studi Islam (S2), konsentrasi Pemikiran Hukum Islam dan Psikologi Pendidikan Islam (S2).

UMSurabaya memunyai Program Pascasarjana meliputi program studi Magister Pendidikan Islam (2004) dan program studi Magister Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (2006).

Pada 2006 UMSurabaya juga menyelenggarakan dua program studi bidang kesehatan, yakni (1) Program Studi Keperawatan dan Profesi Ners untuk jenjang strata satu (S1) dan (2) Program Studi Kebidanan untuk jenjang diploma tiga (D3).

Selanjutnya pada 2008 diselenggarakan Program Studi Psikologi (S1).

Mulai 2009 diajukan ijin penyelenggaraan Fakultas Kedokteran. Pada 2012 diajukan ijin penyelenggaraan program studi Pendidikan Guru Anak Usia Dini (S1), pada 2013 diajukan program studi Perbankan Syariah (S1) dan program studi Magister Hukum Ekonomi Syariah.

UMSurabaya saat ini telah memiliki enam fakultas dengan 22 program studi yang terakreditasi dan dua (2) program studi dalam proses pengajuan akreditasi. Program pascasarjana dua program studi terakreditasi dan satu program studi proses pengajuan akreditasi. Berikut disajikan daftar nama program studi beserta status akreditasinya.

 

Tabel 1.1 Status Akreditasi Program Studi di UMSurabaya

No Program Studi Status

Akreditasi

BAN-PT

No. SK Akreditasi
1 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
Pendidikan Matematika (S-1) B 204/SK/BAN-PT/Akred-S/VII/2014
Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (S-1) B 197/SK/BAN-PT/Ak-XVI/SI/IX/2013
Pendidikan Bahasa Inggris (S-1) B 038/BAN-PT/Ak-XII/SI/XII/2009
Pendidikan Biologi (S-1) B 040/BAN-PT/Ak-XII/SI/IV/2009
Pendidikan Guru PAUD (S-1) Proses akreditasi
2 FAKULTAS AGAMA ISLAM
Pendidikan Agama Islam (Tarbiyah) (S-1) B 237/SK/BAN-PT/Ak/XVI/S/XI/2013
Ahwal Al Syakhsiyyah (Syariah) (S-1) B 042/BAN-PT/ak-XV/S1/XI/2012
Perbandingan Agama (Ushuludin) C 042/BAN-PT/ak-XV/S1/XI/2012
(S-1)
Perbankan Syariah (S-1) Proses Akreditasi
3 FAKULTAS EKONOMI
Manajemen (S-1) C 151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013
Akuntansi (S-1) C 151/SK/BAN-PT/Ak-XVI/S/VI/2013
4 FAKULTAS ILMU KESEHATAN
Kebidanan (D-3) C 004/SK/BAN-PT/Ak-X/Dpl-

III/VI/2010

Keperawatan (D-3) B 021/BAN-PT/Ak-IX/Dpl-III/IX/2009
Analis Kesehatan (D-3) C 017/BAN-PT/Ak-IX/Dpl-III/VIII/2009
Keperawatan (S-1) C 026/BAN-PT/Ak-XII/SI/IX/2009
Psikologi (S-1) C 003/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013
Profesi Ners Proses Akreditasi
5 FAKULTAS HUKUM
Ilmu Hukum (S-1) C 026/BAN-PT/Ak-XI/S1/X/2008
6 FAKULTAS TEKNIK
Teknik Mesin (S-1) C 030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013
Teknik Elektro (S-1) C 030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013
Teknik Arsitektur (S-1) C 030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013
Teknik Sipil (S-1) C 044/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/II/2013
Teknik Perkapalan (S-1) C 030/SK/BAN-PT/Ak-XV/S/I/2013

 

Teknik Komputer (D-3) C 001/SK/BAN-PT/Ak-XII/Dpl-

III/I/2013

7 PROGRAM PASCA SARJANA
Magister Pendidikan Agama Islam (S-2) B 218/SK/BAN-PT/Ak-XI/M/X/2013
Magister Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (S-2) B 054/SK/BAN-PT/Ak-X/M/II/2013
Magister Hukum Ekonomi Syariah (S2) Proses Akreditasi

 

 

1.3 Dasar Hukum Penyusunan RIP

  1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
  2. Undang-Undang Nomor 12 tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi.
  3. Pedoman PP Muhammadiyah Nomor 02/PED/I.0/B/2012 tentang Perguruan Tinggi Muhammadiyah.
  4. Ketentuan Majelis Pendidikan Tinggi PP Muhammadiyah nomor

178/KET/I.3/D/2012 tentang Perguruan Tinggi Muhammadiyah.

  1. Statuta UMSurabaya tahun 2013

 

 

 

 

1.4 Pernyataan Visi UMSurabaya

Visi Universitas Muhammadiyah Surabaya menggambarkan kondisi yang ideal dari UM-Surabaya yang ingin diwujudkan oleh seluruh civitas Universitas Muhammadiyah Surabaya, pada masa yang akan datang. Rumusan visi Universitas yang telah ditetapkan adalah : “UMSurabaya sebagai universitas yang unggul di bidang moralitas, intelektualitas, dan berjiwa entrepreneur. Dalam memudahkan pemahaman terhadap visi Universitas Muhammadiyah Surabaya, agar dapat dijadikan sebagai pedoman bersama bagi seluruh civitas akademika, maka visi universitas perlu didefinisikan secara operasional, sebagai berikut :

  1. Keunggulan yang ingin dicapai dibidang moralitas memiliki makna bahwa Universitas Muhammadiyah Surabaya sebagai Perguruan Tinggi Muhammadiyah milik persyarikatan muhammadiyah berdasarkan kepada :
    1. Moralitas keIslaman dan ke-Muhammadiyahan, melalui dakwah Islam amar makruf nahi munkar di semua bidang dalam mewujudkan Islam sebagai rahmatan lil alamin menuju terwujudnya masyarakat Islam yang sebenarbenarnya.
    2. Moralitas kebangsaan dimana Universitas Muhammadiyah Surabaya diharapkan mampu mewujudkan tujuan civitas akademika yakni menjadi teladan dan memiki akhlakul karimah, yang memberi inspirasi dan kontribusi dalam mencerdaskan dan mencerahkan kehidupan bangsa yang berkemajuan.
  2. Keunggulan yang ingin dicapai dibidang intelektualitas memiliki makna bahwa Universitas Muhammadiyah Surabaya sebagai amal usaha di bidang pendidikan yang diharapkan menghasilkan sumber daya insani yang memiliki kompetensi tinggi dan profesional.
  3. Berjiwa entrepreneur memiliki makna bahwa Universitas Muhammadiyah Surabaya diharapkan mampu mengembangkan jiwa entrepreneur ; disiplin, komitmen tinggi, jujur, kreatif dan inovatif, mandiri dan memiliki kecakapan hidup pada civitas akademika.

 

1.5 Pernyataan Misi UMSurabaya

  1. Menyelenggarakan pendidikan tinggi yang memiliki keunggulan dalam bidang pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat, dan kerja sama.
  2. Menyelenggarakan pembinaan sivitas akademika dalam kehidupan yang islami.
  3. Mengembangkan potensi kecakapan hidup pada sivitas akademika.
  4. Menyelenggarakan pendidikan tinggi dengan prinsip good governance.

 

1.6 Tujuan UMSurabaya

  1. Terwujud Civitas akademika yang menjadi tauladan gerakan Islam amar makruf nahi munkar.
  2. Menghasilkan lulusan yang beriman, berakhlaq, memiliki kompetensi serta profesionalisme di bidangnya sesuai kebutuhan stakeholders.
  3. Tercipta jiwa entrepreneur pada civitas akademika.
  4. Terwujud pengelolaan universitas yang terencana, terorganisasi, produktif, dan berkelanjutan.

 

1.7 Motto UMSurabaya

“ Morality, Intellectuality, Entrepreneurship ”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

ANALISIS SWOT

 

Dalam evaluasi diri, analisis situasi dikelompokkan menjadi dua; situasi internal dan eksternal. Analisis situasi internal dikaji kekuatan dan kelemahan, sedangkan untuk analisis situasi eksternal untuk melihat peluang dan tantangan. Dalam menyusun analisis SWOT UMSurabaya menggunakan indikator kepemimpinan (leadership), relevansi pendidikan, atmosfir akademik (academic atmosfir), manajemen internal (internal management), keberlanjutan (sustainability), efisiensi dan produktivitas.

 

2.1 Situasi Internal (Kekuatan dan Kelemahan)

2.1.1 Kepemimpinan (leadership)

A. Kekuatan

Komitmen UMSurabaya dalam berbagai bidang sangat tinggi. Berbagai kebijakan dirumuskan untuk menjadi dasar penyusunan program secara bertahap hingga 20 tahun kedepan. Program tersebut disusun dengan mengedepankan prioritas pada pengembangan bidang akademik, sumber daya insani, sarana prasarana, keuangan, serta sistem informasi dan penguatan networking.

 

B. Kelemahan

Kemampuan UMSurabaya untuk membangun organisasi yang sehat belum optimal seperti manajemen yang bersih dan transparan (good and clean governance). Kondisi tersebut tampak dalam beberapa hal di antaranya efisiensi dan efektivitas pengelolaan yang belum tercapai seperti ; pengaturan beban kerja dosen yang kurang spesifik, dosen yang dilibatkan diberbagai aktivitas yang bersifat administratif, sehingga tidak dapat berkonsentrasi melaksanakan tugas utama Tri Dharma perguruan tinggi.

 

2.1.2 Relevansi Pendidikan

A. Kekuatan

  1. Memiliki enam (6) fakultas yang terdiri atas duapuluh dua (22) program studi dan program pascasarjana dua (2) program studi, yang mampu mengakomodasi variasi kebutuhan masyarakat dari berbagai jenjang pendidikan tinggi.
  2. Data lima tahun terakhir menunjukkan jumlah lulusan rata-rata per tahun 800 orang dari berbagai program studi, dengan angka efisiensi edukatif (AEE) meningkat, indeks prestasi komulatif >3,00 (60%), lama studi rata-rata 4 tahun (90 %). Hal ini memungkinkan lulusan UMSurabaya dapat bersaing memasuki pasar kerja yang cukup tinggi dan variatif.
  3. Jumlah dosen dengan pendidikan S1 sebesar 30%, pendidikan S2 sebesar 60,6%, dan pendidikan S3 sebesar 7,3% dari berbagai bidang ilmu.
  4. UMSurabaya memberi kesempatan belajar yang lebih baik bagi masyarakat dengan memberikan pilihan seleksi masuk, memberikan beasiswa, serta menerima kurang lebih 1500 mahasiswa per tahun.
  5. Peningkatan jumlah koleksi pustaka per tahun, adanya digital library, laser, ICT, dan multimedia yang memberikan kemudahan informasi segenap mahasiswa dan dosen maupun komunitas luar kampus.

 

B. Kelemahan

  1. Jumlah dosen yang berpendidikan S3 baru mencapai 7,3%.
  2. Jumlah dana belum mencukupi.
  3. Kurikulum belum berorientasi dunia kerja (KKNI).
  4. Jumlah lulusan yang bekerja di luar bidang studinya, belum terdata dengan baik.
  5. Perkembangan yang terjadi di masyarakat tidak dapat segera diikuti oleh perubahan kurikulum.

 

2.1.3 Atmosfir Akademik (Academic Atmosfir)

A. Kekuatan

  1. Semakin meningkatnya kualitas dosen, baik dalam pencapaian gelar, jabatan fungsional, dan dosen yang bersertifikasi pendidik.
  2. Adanya program hibah kompetensi yang diperoleh dan digunakan untuk perbaikan proses belajar mengajar dan inovasi pembelajaran.
  3. Adanya kerja sama dalam negeri dan luar negeri dalam proses atmosfir akademik yang telah ditindaklanjuti oleh fakultas dan program studi.
  4. Beberapa penelitian dilakukan dengan kualitas yang baik dan berpeluang memiliki nilai tawar standar dalam kerja sama penelitian.

 

B. Kelemahan

  1. Jumlah perolehan paten, publikasi ilmiah, dan tulisan dalam bentuk buku masih rendah.
  2. Rendahnya relevansi antara kegiatan pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat menjadi penyebab lemahnya efektivitas pembelajaran mahasiswa.
  3. Indeks prestasi kumulatif (IPK) lulusan yang relatif tinggi namun tidak selalu searah dengan masa tunggu lulusan untuk memperoleh pekerjaan.

 

2.1.4 Manajemen Internal (Internal Management)

A. Kekuatan

  1. Penyusunan rencana anggaran dilakukan dengan mekanisme rapat kerja tiga bulan sebelum pelaksanaan, melibatkan pimpinan UMSurabaya dan pimpinan fakultas serta semua unit kerja.
  2. Ada mekanisme pengajuan anggaran untuk program studi/laboratorium dalam rangka pengadaan alat-alat dan perbaikan laboratorium.
  3. Pembagian dana antara rektorat dan fakultas diatur secara tertulis dan jelas.
  4. Informasi tentang penerimaan keuangan dan penerimaan mahasiswa saat daftar ulang dapat diakses secara online.
  5. Adanya penghargaan bagi penerbitan bahan ajar dan publikasi ilmiah di jurnal internasional.
  6. Rekruitmen dosen dan tenaga kependidikan mengacu pada kebutuhan berdasarkan rasio dosen-mahasiswa, dan melalui panitia seleksi di tingkat universitas.

 

B. Kelemahan

  1. Perencanaan belum mengacu pada kebutuhan riil, masih didasarkan pada pagu anggaran tahun sebelumnya dengan beberapa penyesuaian untuk tahun yang akan datang.
  2. Belum ada mekanisme monitoring dan evaluasi internal yang berkelanjutan dalam pengadaan, penggunaan dan pelaksanaan anggaran.
  3. Sistem keuangan belum berorientasi pada output dan outcome, tetapi masih berorientasi pada input dan proses sehingga tujuan dari setiap kegiatan belum terencana dengan baik.
  4. Pelaksanaan anggaran dan perencanaannya masih terpusat. Hal ini menyebabkan perencanaan dan pelaksanaan berjalan terpisah.
  5. Rekruitmen dosen dan tenaga kependidikan masih belum terencana dengan baik sesuai dengan kebutuhan.
  6. Rendahnya kapasitas tenaga administrasi dalam mendukung kinerja organisasi.
  7. Manajemen sumber daya manusia kurang dapat membangun efektivitas dan efisiensi.
  8. Rendahnya kemampuan program studi dan fakultas dalam mengembangkan kapasitas perencanaan berbasis kinerja.

 

2.1.5 Keberlanjutan (Sustainability)

A. Kekuatan

UMSurabaya memiliki unit-unit dan aset yang sangat potensial untuk dikembangkan sebagai sumber penghasilan tambahan dana bagi kegiatan Tri Darma Perguruan Tinggi.

 

B. Kelemahan

  1. Pemanfaatan unit-unit dan aset UMSurabaya untuk mendanai kegiatan pendidikan belum optimal.
  2. Kesadaran dan dukungan terhadap pentingnya pengelolaan unit-unit dan aset di lingkungan civitas akademika masih rendah.
  3. Kemampuan mengelola unit-unit dan aset masih rendah.

 

2.1.6 Efisiensi dan Produktivitas

A. Kekuatan

Universitas melalui Lembaga Penjaminan Mutu terus berupaya agar penggunaan dana dapat meningkatkan efektifivitas dan efisiensi anggaran.

 

B. Kelemahan

  1. Lembaga Penjamin Mutu belum maksimal meningkatkan mutu dosen dan pengembangan model pembelajaran sehingga berdampak pada mutu lulusan, efisiensi dan produktivitas lulusan.
  2. Resource sharing belum maksimal pada beberapa kegiatan, seperti saling memanfaatkan keahlian dosen, penggunaan beberapa laboratorium dan ruang kuliah antar fakultas belum efisien.

 

 

 

2.2 Situasi Eksternal (Peluang dan Ancaman)

2.2.1 Peluang

  1. Penawaran kerja sama dari dalam dan luar negeri yang cukup besar dalam kerangka networking, benchmarking, double degree, dan berbagai skema kerjasama lain.
  2. Sumber daya manusia dan sumber dana dari dalam dan luar negeri belum banyak digali untuk dimanfaatkan secara maksimal.
  3. Demografi, geografi dan potensi Kota Surabaya, Jawa Timur dan kawasan Indonesia Timur cukup besar untuk bersinergi dalam pengembangan daerah.
  4. Akses informasi yang tanpa batas dan semakin mudah dijangkau seiring pesatnya perkembangan teknologi informasi.
  5. Lembaga donor dan riset lokal, regional dan internasional dapat dimanfaatkan dalam pengembangan pendidikan dan riset.
  6. Reformasi perguruan tinggi dalam kebijakan anggaran berbasis kinerja memberikan peluang untuk bersaing dengan perguruan tinggi lain.
  7. Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional dapat menjadikan UMSurabaya lebih profesional.

 

2.2.2 Ancaman

  1. Tuntutan pemerintah bagi perguruan tinggi untuk meningkatkan daya saing bangsa melalui increase workplace productivity berpeluang untuk bersaing tidak sehat antar perguruan tinggi. Kebijakan pemerintah yang mengakibatkan liberalisasi pendidikan persaingan tidak sehat antar perguruan tinggi.
  2. Tuntutan masyarakat atau dunia usaha akan lulusan dan produk teknologi yang tinggi melalui komersialisasi riset.
  3. Semakin banyak perguruan tinggi swasta dan perguruan tinggi negeri yang tumbuh dan mengembangkan program studi yang kompetitif.
  4. Persaingan kerja lulusan semakin ketat.
  5. Globalisasi dan perdagangan bebas, menuntut inovasi dan kreativitas UMSurabaya untuk meningkatkan nilai jual di pasar bebas.

 

 

 

 

 

BAB III

ARAH PENGEMBANGAN

(ROAD MAP)

 

Dalam menyusun arah pengembangan (road map) UMSurabaya periode 2013-2033, dilakukan dengan mempertimbangkan faktor lingkungan eksternal (peluang dan tantangan), dan ingkungan internal (kekuatan dan kelemahan). Memperhatikan kekuatan dan kelemahan, UMSurabaya akan selalu berkomitmen untuk mampu menangkap setiap peluang dengan tetap mengantisipasi tantangan yang dihadapi.

Beberapa langkah yang ditempuh dalam merumuskan arah pengembangan UMSurabaya, dengan mempertimbangkan berbagai faktor yang mempengaruhi pengembangan pendidikan seperti; kondisi perekonomian nasional, liberalisasi pendidikan. Dalam rangka arah pengembangan duapuluh tahun kedepan maka disusun cetak biru (blue print) pengembangan.

 

Tabel 3.1

Sasaran dan Target capaian Universitas Muhammadiyah Surabaya 2013-2033

 

Kompon

en/Tahap am (road map)

Tahap Capacity Building menuju teaching University (2013-2018) Tahap Unggulan Jawa Timur (2018-2023) Tahap Unggulan

Nasional (2023-

2028)

Tahap Unggulan

Asia Tenggara

(2028-2033)

Strategi Koordinasi/ komitmen:

Organisasi dan Spirit

Sehat

Stabilisasi:

Kompetensi Institusi dan Networking

Pertumbuhan:

Inovasi Produk

Baru

Pertumbuhan

Berkelanjutan:

Inovasi produk baru dan bisnis Baru, Variasi Portofolio

Bisnis

Definisi Universitas yang

Bertumpu pada

penguatan internal, yang berfokus dalam membangun sistem

Pendidikan/ Pengajaran,

penelitian dan pengabdian masyarakat

Universitas unggulan dalam Pendidikan/ Pengajaran, penelitian dan pengabdian masyarakat di Jawa

Timur, dengan ciri khas unggul dalam

moralitas,

intelektualitas dan berjiwa entrepreneur

Universitas unggulan

dalam Pendidikan/ Pengajaran,

penelitian dan pengabdian

masyarakat di tingkat Nasional dengan ciri khas unggul dalam moralitas, intelektualitas dan berjiwa entrepreneur

Universitas unggulan

dalam Pendidikan/ Pengajaran,

penelitian dan pengabdian masyarakat di Asia Tenggara dengan ciri khas unggul dalam moralitas, intelektualitas dan berjiwa entrepreneur

Target
  • Terwujudnya Sistem

Akademik yang handal

  • Terwujudnya sistem Dakwah
  • Meningkatnya keunggulan kualitas Sistem Akademik tingkat

Jawa Timur

  • Meningkatnya
 Meningkatnya

keunggulan

kualitas

akademik tingkat nasional

 Meningkatnya Keunggulan kualitas akademik tingkat Asia Tenggara
Islam Terwujudnya kesadaran jiwa entrepreneur

Terwujudnya

Sistem

Tatakelola Baik

peran Universitas dalam Dakwah

Islam

Meningkatnya Kesadaran jiwa entrepreneur Meningkatnya

Sistem Tatakelola

Baik dan handal

Terwujudnya Pengembanga n Dakwah

Islam

Terwujudnya Penguatan jiwa entrepreneur Terciptanya sistem Tatakelola baik dan handal berstandar nasional

Terwujudnya

Masyarakat

Islam Sebenarbenarnya bagi warga kampus Terwujudnya Pengembanga

n jiwa entrepreneur, dengan

Inovasi Produk Baru dan

Diversifikasi

Pendapatan

Terciptanya sistem tatakelola baik dan handal berstandar Asia tenggara

 

 

3.1. Tahap I (2013-2018): UMSurabaya sebagai Teaching University

Pada akhir tahap ini diharapkan UMSurabaya sudah memenuhi standar nasional sebagai teaching university. Kondisi ini tercermin pada berbagai komponen pembelajaran, mulai dari software (kurikulum, ketrampilan dan budaya akademik) sampai pada hardware (sarana dan prasarana fisik). Citra UMSurabaya sebagai tempat delivering and transforming of knowledge berstandar nasional diharapkan dapat terbangun di kalangan stakeholders. Sebagai langkah awal, perhatian pengelolaan diarahkan pada penataan organisasi dan sumber daya manusia (SDM) sehingga diperoleh organisasi yang sehat yang didukung oleh SDM yang berkualitas

 

3.2 Tahap II (2018-2023): UMSurabaya sebagai Universitas unggul di Jawa Timur dalam bidang Moralitas, Intelektualitas dan berjiwa Entreprneur

Jika citra sebagai teaching university telah terbentuk maka selanjutnya citra tersebut ditingkatkan menjadi excellent teaching university, dengan ciri terdapat keunggulan yang dibangun atas dasar keunikan lokal. Untuk mewujudkan hal ini pengelola perlu mengarahkan perhatian pada terciptanya kompetensi dan keunggulan institusi, serta terjalinnya kerjasama dengan berbagai pihak. Pada tahap ini diharapkan dapat dihasilkan lulusan yang menguasai dengan baik bidang ilmu tertentu dan/atau keunikan lokal serta didukung oleh karakter sebagai insan mulia memiliki kompetensi moralitas mulia dan intelektual yang mumpuni serta berjiwa enterpreuner.

 

3.3 Tahap III (2023-2028): UMSurabaya sebagai Universitas unggul di tingkat Nasional dalam bidang Moralitas, Intelektualitas dan berjiwa Entreprneur Tahap ini mengawali arah baru pengembangan UMSurabaya menuju ke universitas unggul di tingkat nasional. Arah baru (re-born) ini diyakini dapat mengantarkan UMSurabaya untuk meningkatkan nilai tambah yang diberikan pada stakeholder. Jika selama ini, nilai tambah diwujudkan dalam bentuk delivering and transforming of knowledge (teaching university), maka mulai tahap ini hendak diwujudkan pula nilai tambah dalam bentuk creating knowledge (research and entrepreunership university). Pada tahap ini, kebijakan diarahkan untuk menyiapkan diri guna menghasilkan dan mengelola produk-produk baru non-pendidikan (1.) inovasi, sains, teknologi dan HAKI 2) unit bisnis : hotel, SPBU, penerbitan dan percetakan. 3) konsultan : agama, bisnis, keuangan, teknik, hukum dan kesehatan). Sebagai bentuk output lain perguruan tinggi. Diharapkan dalam tahap ini juga akan terjadi diversifikasi pendapatan, sehingga pendapatan UMSurabaya tidak lagi didominasi oleh dana yang berasal dari mahasiswa.

 

3.4 Tahap IV (2028-2033): UMSurabaya sebagai Universitas unggul di Asia Tenggara dalam bidang Moralitas, Intelektualitas dan berjiwa Entreprneur.

Tahap terakhir pengembangan difokuskan untuk pemantapan UMSurabaya sebagai universitas unggul di Asia Tenggara, pada akhir tahap ini reputasi UMSurabaya sebagai universitas unggul dalam bidang moralitas, intelektualitas dan berjiwa entrepreneur yang didukung oleh proses pembelajaran dan penelitian yang unggul (excellent teaching, research and entrepreunership university) diharapkan dapat terwujud. UMSurabaya akan diposisikan sebagai pusat ilmu dan pengetahuan baru yang memberikan manfaat bagi kesejahteraan umat. Tuntutan terhadap pengelola pada tahap ini adalah kejelian untuk membangun sinergi antar produk UMSurabaya serta melakukan terobosan-terobosan baru yang mampu meningkatkan nilai tambah bagi UMSurabaya.

 

 

 

 

 

BAB IV

STRATEGI DASAR, KEBIJAKAN DASAR

DAN INDIKATOR KINERJA

 

4.1 Strategi Dasar Bidang Pendidikan

4.1.1 Tahap I: Tahap Capacity Building menuju Teaching University

 

Selama ini UMSurabaya telah melakukan kegiatan pembelajaran, tetapi harus diakui belum merupakan teaching university yang ideal. Kekurangan dan kelemahan sampai saat ini masih banyak ditemukan dalam kegiatan pengajaran di UMSurabaya. Teaching university adalah sebuah universitas yang melakukan proses pembelajaran secara sungguh-sungguh untuk melakukan transforming and delivering of knowledge. Semua komponen termasuk sarana dan prasarana harus disiapkan sehingga proses tersebut dapat berjalan secara efektif, efisien dan optimal.

Pada tahap ini, UMSurabaya diarahkan untuk menata kembali kegiatan proses belajar mengajar yang telah ada sehingga mampu melakukan transformasi ilmu pengetahuan secara optimal.

 

4.1.1.1 Strategi Dasar

Peningkatan kualitas kurikulum dan proses pembelajaran.

 

4.1.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Perbaikan sistem seleksi calon mahasiswa agar diperoleh peningkatan kualitas akademik mahasiswa.
  2. Peningkatan kualitas dan inovasi proses pembelajaran berorientasi student centered learning.
  3. Membangun networking dengan berbagai pihak untuk memperkuat kurikulum dan proses pembelajaran.
  4. Kurikulum berdasar benchmark pada teaching university yang unggul dan nilainilai Al Islam Kemuhammadiyaan serta kebangsaan.
  5. Identifikasi keunikan lokal sebagai dasar penciptaan keunggulan.
  6. Investasi untuk pengembangan dan mentoring civitas akademika.
  7. Evaluasi dan perbaikan sistem reward and punishment.

 

4.1.1.3 Indikator Kinerja
  1. Kesesuaian kualitas calon mahasiswa dengan kebutuhan setiap program studi.
  2. Kepuasan civitas akademika terhadap proses pembelajaran.
  3. Kesesuaian kurikulum dengan kebutuhan stakeholder.
  4. Kecepatan lulusan mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan bidang keilmuannya.
  5. Tingkat penerimaan lulusan diterima studi lanjut (S2/Sp1, S3/Sp2) di universitas yang berkualitas (regional dan internasional).
  6. Integrasi keunikan lokal dalam kurikulum.
  7. Kesesuaian bidang keahlian civitas akademika dengan tuntutan perkembangan ilmu.
  8. Sistem Reward and Punishment yang didasarkan pada kinerja akademik.

 

4.1.2 Tahap II: Tahap Unggulan Jawa Timur

Tahap kedua, merupakan pondasi bagi UMSurabaya untuk mengembangkan diri menjadi universitas yang memiliki keunggulan dalam pendidikan dan pembelajaran. Implementasi penjaminan mutu (quality assurance) dan mengembangkan strategi pembelajaran yang inovatif. Temuan penelitian menjadi salah satu sumber penting dalam pengembangan program studi, kurikulum dan proses pembelajaran yang berbasis keunikan lokal. Akses hasil penelitian dan keunikan lokal perlu diperluas serta dilakukan dengan sungguh-sungguh.

 

4.1.2.1 Strategi Dasar

Peningkatan kualitas kurikulum dan proses pembelajaran berbasis keunikan lokal dengan penjaminan mutu berstandar nasional dan internasional.

 

4.1.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Implementasi penjaminan mutu secara menyeluruh.
  2. Meningkatkan kompetensi civitas akademika.
  3. Mengoptimalkan rasio dosen-mahasiswa.
  4. Peningkatan mutu pendidikan sesuai standar nasional dan internasional.
  5. Memperluas akses hasil penelitian.
  6. Melakukan peningkatan kajian keunikan lokal.
  7. Pemutakhiran, integrasi kurikulum dan disain pembelajaran berdasarkan hasil penelitian dan keunikan lokal.

 

4.1.2.3 Indikator Kinerja
  1. Kesesuaian kurikulum dengan penelitian yang berbasis pada keunikan lokal.
  2. Jumlah civitas akademika yang memilki kompetensi dan reputasi nasional dan internasional.
  3. Peningkatan jumlah teaching grants dan award.
  4. Rasio dosen-mahasiswa yang ideal.
  5. Peningkatan jumlah mahasiswa dari luar negeri.

 

4.1.3 Tahap III : Tahap Unggulan Nasional

Tahapan unggulan nasional adalah tahapan penting untuk terwujudnya research university. Pada tahap ini UMSurabaya perlu memperkokoh pondasi untuk menjadi universitas unggul dalam bidang moralitas, intelektualitas dan entrepreunership. Elemen pondasi tersebut terdiri dari proses pembelajaran dan penelitian yang meningkat secara kuantitas dan kualitas yang berorientasi keunikan lokal.

 

4.1.3.1 Strategi Dasar

Peran serta civitas akademika diarahkan pada kegiatan penelitian.

 

4.1.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Merintis sistem seleksi untuk mendapatkan mahasiswa yang memiliki ketertarikan pada penelitian.
  2. Merumuskan kurikulum yang memfasilitasi dan mendorong civitas akademika untuk melakukan penelitian dan desiminasi hasil.
  3. Revitalisasi wewenang dan tanggungjawab civitas akademika.
  4. Merumuskan ulang sistem reward and punishment civitas akademika.

 

4.1.3.3 Indikator Kinerja
  1. Kandungan penelitian dalam kurikulum dan disain pembelajaran.
  2. Matakuliah dan tugas berbasis penelitian.
  3. Jumlah matakuliah berbasis hasil penelitian.
  4. Proporsi kegiatan penelitian dalam wewenang dan tanggung jawab civitas akademika.
  5. Pengembangan pusat-pusat studi.

 

4.1.4 Tahap IV: Tahap Unggulan Asia Tenggara

Tiga tahapan sebelumnya adalah rangkaian langkah yang membentuk pondasi bagi UMSurabaya agar mampu menghasilkan penelitian yang unggul dan memberi kontribusi bagi pengembangan ilmu pengetahuan. Sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan lingkungan yang rahmatan lil’alamiin. Hasil penelitian mampu membangun reputasi, kredibilitas, dan sebagai alternatif sumber pendanaan UMSurabaya.

 

4.1.4.1 Strategi Dasar

Proses pembelajaran berbasis penelitian.

 

4.1.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Memantapkan seleksi untuk mendapatkan mahasiswa yang berminat pada penelitian.
  2. Orientasi penelitian pada inovasi ilmu pengetahuan dan teknologi.
  3. Menjadikan proses pembelajaran sebagai media diseminasi temuan penelitian.
  4. Meningkatkan kualitas civitas akademika dalam bidang penelitian.

 

4.1.4.3 Indikator Kinerja
  1. Kesesuaian penelitian dengan roadmap penelitian universitas.
  2. Kesesuaian skills dan pengetahuan lulusan untuk menyelesaikan realitas permasalahan.
  3. Peningkatan jumlah matakuliah berbasis penelitian.
  4. Peningkatan jumlah civitas akademika yang kompeten di bidang penelitian.

 

 

 

 

 

 

4.2 Strategi Dasar Bidang Penelitian

Perubahan fokus pengelolaan universitas dari teaching university menjadi research and entrpreunership university, kegiatan penelitian dan entrepreunership menjadi kegiatan kunci, tidak mengganggu tahapan sebelumnya pada status teaching university.

 

4.2.1 Tahap I : Tahap Capacity Building menuju Teaching University

Penelitian yang dijalankan berbasis roadmap dengan prioritas untuk memperkaya wawasan keilmuan. Publikasi hasil penelitian berskala nasional dan skala internasional. Strategi untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan sarana prasarana penunjang penelitian, pembinaan peneliti berbasis roadmap penelitian.

 

4.2.1.1 Strategi Dasar

Penelitian berbasis roadmap penelitian universitas.

 

4.2.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Penyediaan sarana dan prasarana penunjang penelitian.
  2. Pembinaan penelitian tingkat dasar dan lanjut berbasis roadmap penelitian universitas.

 

4.2.1.3 Indikator Kinerja
  1. Ketersediaan sarana dan prasarana penunjang penelitian.
  2. Tingkat partisipasi peneliti mengikuti pembinaan.
  3. Persentase civitas akademika melaksanakan penelitian.
  4. Publikasi penelitian tingkat nasional.

 

4.2.2 Tahap II: Tahap Unggulan Jawa Timur

UMSurabaya menuju tahap excellent teaching university. Pada tahap ini sistem pembelajaran sudah berbasis Teknologi Informasi dan sejajar dengan universitas yang berbasis teaching university di negara maju. Penelitian dilakukan sebagai pendukung proses pembelajaran. Semua penelitian mempertimbangkan aspek kualitas agar bermanfaat bagi proses pembelajaran. Semua hasil penelitian didokumentasikan sesuai bidang ilmu dan mendukung proses pembelajaran.

Publikasi hasil penelitian berorientasi pada tingkat ASEAN dan internasional.

 

4.2.2.1 Strategi Dasar

Hasil penelitian sebagai pendukung proses pembelajaran.

 

4.2.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Pendokumentasian hasil penelitian berdasarkan bidang keilmuan.
  2. Pemanfaatan hasil penelitian untuk mendukung proses pembelajaran.

 

4.2.2.3 Indikator Kinerja
  1. Hasil penelitian terdokumentasi sesuai dengan standar mutu.
  2. Hasil penelitian digunakan untuk mendukung proses pembelajaran.
  3. Publikasi penelitian tingkat ASEAN dan internasional.
  4. Peneliti menjadi anggota asosiasi keilmuan tingkat nasional.
  5. Jumlah hasil penelitian civitas akademika yang dirujuk eksternal.

 

4.2.3 Tahap III: Tahap Unggulan Nasional

UMSurabaya menuju tahap pre-research and entrepreunership university. Pada tahap ini sistem pembelajaran dan penelitian sudah dominan berbasis TI dan sejajar dengan universitas yang berbasis teaching university di negara maju. Pada tahap ini dosen dan mahasiswa telah melakukan penelitian secara terpadu. Tugas Akhir (TA) /skripsi mahasiswa telah didokumentasikan dengan berbasis TI berdasarkan bidang keilmuan sebagai pendukung proses pembelajaran. Penelitian dilakukan telah banyak didanai oleh berbagai instansi pemerintah dan swasta. Peneliti sebagian besar telah menjadi anggota asosiasi peneliti tingkat Asia. Publikasi hasil penelitian sudah berorientasi pada publikasi tingkat Asia dan internasional.

 

4.2.3.1 Strategi Dasar

Penelitian dilakukan dosen bekerjasama dengan mahasiswa untuk mendukung proses pembelajaran.

 

4.2.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Melibatkan mahasiswa dalam penelitian dosen.
  2. Pendokumentasian dengan berbasis Teknologi Informasi (TI) pada Tugas Akhir (TA) mahasiswa berdasar bidang keilmuan.
  3. Pemanfaatan penelitian dosen dan tugas akhir mahasiswa sebagai pendukung proses pembelajaran.
  4. Meningkatkan perolehan dana penelitian dari pihak eksternal.
  5. Meningkatkan publikasi penelitian dan keanggotaan dalam asosiasi keilmuan tingkat Asia.

 

4.2.3.3 Indikator Kinerja
  1. Penelitian dosen melibatkan mahasiswa.
  2. Peningkatan partisipasi dosen dan mahasiswa dalam melakukan penelitian.
  3. Tugas Akhir mahasiswa yang terdokumentasi.
  4. Penelitian dosen dan tugas akhir mahasiswa digunakan sebagai pendukung proses pembelajaran.
  5. Hibah/sumber dana penelitian dari eksternal.
  6. Publikasi penelitian tingkat Asia.
  7. Peneliti menjadi keanggotaan asosiasi keilmuan tingkat Asia.

 

4.2.4 Tahap IV : Tahap Unggulan Asia Tenggara

UMSurabaya menuju research and Entrepreunership university. Pada tahap ini, penelitian dilakukan untuk mengembangkan dan menemukan ilmu pengetahuan baru sehingga membangun reputasi UMSurabaya di tingkat internasional. Penelitian menjadi sangat dominan dalam semua aspek, menjadi pendukung utama dalam proses pembelajaran dan sebagai penyumbang utama anggaran pendidikan. Penelitian berorientasi pada kebutuhan riel masyarakat, sehingga hasil penelitian telah dapat diproduksi secara massal dalam skala industri. Hasil penelitian memperoleh pengakuan internasional dan mengacu pada HAKI. Peneliti telah banyak menjadi anggota asosiasi peneliti tingkat internasional. Publikasi hasil penelitian sudah berorientasi pada publikasi tingkat internasional.

 

4.2.4.1 Strategi Dasar

Semua kegiatan penelitian berorientasi kebutuhan riel masyarakat/eksternal

 

 

4.2.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Mendorong penelitian berorientasi kebutuhan riel masyarakat.
  2. Mengoptimalkan kegiatan penelitian sebagai sumber utama pendapatan universitas.
  3. Peningkatan penelitian dosen dan tugas akhir mahasiswa sebagai pendukung proses pembelajaran.
  4. Meningkatkan publikasi penelitian dan keanggotaan dalam asosiasi keilmuan tingkat internasional.

 

4.2.4.3 Indikator Kinerja
  1. Penelitian berorientasi kebutuhan riel masyarakat.
  2. Hibah/ sumber dana penelitian dari eksternal.
  3. Jumlah penelitian dosen dan tugas akhir sebagai pendukung proses pembelajaran.
  4. Reputasi dan publikasi penelitian tingkat internasional (HAKI).
  5. Peneliti menjadi anggota asosiasi bidang keilmuan tingkat internasional.

 

4.3 Strategi Dasar Bidang Pengabdian pada Masyarakat

Kegiatan pengabdian pada masyarakat dilakukan dengan mengintegrasikan proses pembelajaran dan penelitian.

 

4.3.1 Tahap I: Tahap Capacity Building menuju Teaching University

Penyelenggaraan kegiatan pengabdian pada masyarakat adalah wujud komitmen terhadap pemberdayaan masyarakat. Kegiatan pengabdian ditekankan untuk internalisasi dan penguatan nilai-nilai tanggungjawab sosial (social responsibility values) dan dakwah seluruh sivitas akademika UMSurabaya terhadap masyarakat. Nilai ini diharapkan menjadi salah satu budaya seluruh sivitas akademika dan menjadi landasan bagi pengembangan kegiatan pengabdian pada masyarakat. Kegiatan pengabdian pada masyarakat ini dapat memiliki bentuk dan metode beragam, sepanjang memberikan kontribusi bagi penguatan social responsibility values.

 

4.3.1.1 Strategi Dasar

Sosialisasi dan internalisasi nilai-nilai tanggungjawab sosial terhadap masyarakat melalui berbagai kegiatan pengabdian pada masyarakat.

 

4.3.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Peningkatan keterlibatan civitas akademika dalam berbagai kegiatan pengabdian pada masyarakat.
  2. Peningkatan ketrampilan dan keahlian yang diperlukan untuk kegiatan pengabdian dan pembangunan masyarakat.
  3. Peningkatan kerjasama dan sinergi dengan pihak eksternal dalam kegiatan pengabdian dan pembangunan masyarakat.

 

4.3.1.3 Indikator Kinerja
  1. Keterlibatan civitas akademika dalam kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) dan pengabdian pada masyarakat.
  2. Rutinitas dan kualitas kinerja penyelenggaraan KKN.
  3. Promosi, inovasi dan perintis aktivitas pembangunan masyarakat.
  4. Peningkatan kinerja organisasi penyelenggara KKN dan kegiatan pengabdian pada masyarakat.
  5. Penghargaan untuk pengabdian dan pembangunan masyarakat.
  6. Pendidikan dan pelatihan ketrampilan untuk pengabdian dan pembangunan masyarakat.
  7. Keterlibatan dalam proyek pembangunan masyarakat bersama elemen masyarakat lainnya.
  8. Jaringan kerjasama dengan pihak eksternal (masyarakat, bisnis, dan pemerintah).

 

4.3.2 Tahap II : Tahap Unggulan Jawa Timur

Kegiatan pengabdian pada masyarakat berorientasi pada diseminasi atau aplikasi ilmu pengetahuan dan teknologi bukan sekedar penguatan nilai-nilai sosial yang dikembangkan di kampus. Kegiatan pengabdian pada masyarakat dilakukan oleh civitas akademika baik sesuai dengan disiplin ilmu, maupun lintas disiplin ilmu, berorientasi pada keunikan lokal dan karakteristik kebutuhan masyarakat. Pada tahapan ini diharapkan pula muncul berbagai solusi dan produk teknologi tepat guna yang bermanfaat untuk pemberdayaan masyarakat berbagai bidang.

 

 

 

4.3.2.1 Strategi Dasar

Intensifikasi dan ekstensifikasi kegiatan pengabdian pada masyarakat berbasis disiplin keilmuan dan keunikan lokal.

 

4.3.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Peningkatan keterkaitan disiplin ilmu dan keunikan lokal dengan kegiatan pengabdian dan pembangunan masyarakat.
  2. Penyediaan fasilitas, akses, teknologi dan informasi yang mendukung kegiatan pengabdian pada masyarakat.
  3. Optimalisasi jaringan alumni sebagai agen pengabdian dan pembangunan masyarakat.

 

4.3.2.3 Indikator Kinerja
  1. Proporsi program/aktifitas pengabdian pada masyarakat berbasis disiplin pengetahuan dan keunikan lokal.
  2. Sinergi jurusan, pusat studi, dan UPT universitas dalam penyelenggaraan kegiatan pengabdian pada masyarakat.
  3. Beasiswa bagi mahasiswa kurang mampu dan masyarakat luas.
  4. Sekolah, kursus, dan pelatihan ketrampilan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat.
  5. Pusat konsultasi, advokasi, dan pendampingan masyarakat.
  6. Penyediaan fasilitas dan layanan murah untuk berbagai kepentingan masyarakat.
  7. Kerjasama yang sinergis dengan alumni dalam pembangunan masyarakat.

 

4.3.3 Tahap III : Tahap Unggulan Nasional

Penyelenggaraan kegiatan pengabdian pada masyarakat diorientasikan untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, bukan sekedar penerapan yang sudah ada. Tahap ini disesuaikan dengan kepentingan perintisan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi berbasis masyarakat (community-based science and technology). Kegiatan pengabdian pada masyarakat akan menjadi bagian integral dari input, proses pendidikan dan penelitian ilmiah sehingga menghasilkan output yang lebih relevan dengan kebutuhan pemberdayaan masyarakat.

 

 

4.3.3.1 Strategi Dasar

Intensifikasi dan ekstensifikasi kegiatan pengabdian pada masyarakat yang berorientasi pada pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

 

4.3.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Mengintegrasikan pengabdian pada masyarakat dengan penelitian ilmiah.
  2. Peningkatan keterlibatan masyarakat untuk meningkatkan relevansi dan aktualitas pengabdian pada masyarakat.

 

4.3.3.3 Indikator Kinerja
  1. Proposal pengabdian pada masyarakat berbasis penelitian terapan dan murni.
  2. Media diseminasi dan publikasi hasil penelitian berbasis masyarakat.
  3. Pusat-pusat studi bagi pengkajian masalah dan strategi pembangunan masyarakat.
  4. Keterlibatan masyarakat dalam proses pendidikan dan penelitian (participation action research).

 

4.3.4 Tahap IV : Tahap Unggulan Asia Tenggara

Sejalan dengan perkembangan UMSurabaya sebagai research & entrepreunership university kegiatan pengabdian pada masyarakat diorientasikan untuk menghasilkan ilmu pengetahuan dan teknologi baru; community based science and technology. Kegiatan pengabdian pada masyarakat telah menjadi bagian integral dari pendidikan dan penelitian, sehingga dapat menghasilkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang relevan dengan misi pemberdayaan masyarakat.

 

4.3.4.1 Strategi Dasar

Intensifikasi dan ekstensifikasi kegiatan pengabdian pada masyarakat berorientasi pada pengembangan pengetahuan dan teknologi berbasis keunikan lokal.

 

4.3.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Penyediaan sistem insentif bagi penghasil pengetahuan dan teknologi berbasis keunikan lokal untuk pengabdian pada masyarakat.
  2. Pengembangan HAKI bagi produk berbasis keunikan lokal untuk pengabdian pada masyarakat.

 

4.3.4.3 Indikator Kinerja
  1. Jumlah produk ilmu pengetahuan dan teknologi yang berbasis keunikan lokal.
  2. Penghargaan bagi penemuan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berbasis keunikan local.
  3. Jumlah HAKI atas produk ilmu pengetahuan dan teknologi yang berbasis keunikan lokal.

 

4.4 Strategi Dasar Bidang Al Islam dan Kemuhammadiyahan

Kegiatan Al Islam dan Kemuhammadiyahan merupakan nilai-nilai ke-Islaman dan Kemuhammadiyahan yang terintegrasi ke dalam semua aktifitas civitas akademika yang menjiwai pelaksanaan dharma lainnya. Perencanaan kegiatan Al Islam dan Kemuhammadiyaan diawali dengan pemantapan pemahaman nilai-nilai keislaman, kemuhammadiyahan dan kebangsaan oleh segenap civitas akademika UMSurabaya. Langkah ini diharapkan akan menjamin pewarnaan nilai-nilai keislaman, kemuhammadiyahan dan kebangsaan pada seluruh aspek yang dilakukan oleh segenap civitas akademika, pada setiap tahap pengembangan.

 

4.4.1 Tahap I: Tahap Capacity Building menuju Teaching University

Pada tahap teaching university, kegiatan Al Islam, Kemuhammadiyahan dan kebangsaan dimulai dengan memasukkan nilai-nilai tersebut pada proses pembelajaran dengan pendekatan interdisipliner. Materi perkuliahan dikaitkan dengan nilai-nilai Al Islam, Kemuhammadiyahan dan kebangsaan. Paradigma Keislaman, Kemuhammadiyahan dan kebangsaan digunakan sebagai rujukan dalam membahas topik-topik matakuliah. Peningkatkan kualitas pribadi civitas akademika ditujukan untuk membentuk pribadi uswatun hasanah.

 

4.4.1.1 Strategi Dasar

Penanaman nilai-nilai Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan pada semua civitas akademika untuk penguatan moralitas, intelektualitas dan entrepreunership.

 

 

 

4.4.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Perumusan nilai-nilai Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan yang disesuaikan dengan keunikan lokal UMSurabaya.
  2. Proses pembelajaran seluruh matakuliah dikaitkan dengan nilai-nilai Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dengan pendekatan interdisipliner.
  3. Internalisasi nilai-nilai Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan yang disesuaikan dengan keunikan lokal UMSurabaya untuk penguatan moralitas, intelektualitas dan entrepreunership.

 

4.4.1.3 Indikator Kinerja
  1. Tersedia rumusan nilai-nilai Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan berbasis keunikan lokal UMSurabaya.
  2. Terlaksana proses pembelajaran yang teritegrasi dengan nilai-nilai Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan.
  3. Perubahan sikap dan perilaku yang mengarah pada nilai-nilai Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan pada civitas akademika.

 

4.4.2 Tahap II : Tahap Unggulan Jawa Timur

Karakteristik penanaman Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dengan melaksanakan desain program secara interdisipliner dalam rangka pengembangan keilmuan. Desain program kegiatan tridarma yang lain tidak hanya dikaitkan dengan permasalahan agama secara khusus, tetapi dikaitkan dengan masing-masing bidang keilmuan.

 

4.4.2.1 Strategi Dasar

Paradigma keilmuan menjadi landasan untuk melaksanakan kegiatan Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan.

 

4.4.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Implementasi program Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dalam tridharma perguruan tinggi.
  2. Inovasi strategi dan metode multidispliner dari implementasi program Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan.

 

4.4.2.3 Indikator Kinerja
  1. Terlaksana implementasi program Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dalam tridharma perguruan tinggi.
  2. Kuantitas dan kualitas inovasi strategi dan metode multidispliner dari implementasi program Al Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan.

 

4.4.3 Tahap III : Tahap Unggulan Nasional

Pelaksanaan program tridharma, nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan (catur dharma) UMSurabaya dengan pendekatan transdisipliner, melalui proses transformasi dan integrasi untuk memecahkan masalah nasional.

 

4.4.3.1 Strategi Dasar

Implementasi kegiatan nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan digunakan sebagai dasar penyelesaian masalah nasional.

 

4.4.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Pengkajian nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dalam penyelesaian masalah nasional.
  2. Pelaksanaan nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan untuk menyelesaikan masalah nasional.

 

4.4.3.3 Indikator Kinerja
  1. Kuantitas dan kualitas kegiatan pengkajian nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dalam penyelesaian masalah nasional .
  2. Kuantitas dan kualitas pelaksanaan nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan untuk menyelesaikan masalah nasional.

 

4.4.4 Tahap IV : Tahap Unggulan Asia Tenggara

Pelaksanaan program tridharma, nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan (catur dharma) UMSurabaya dengan pendekatan transdisipliner, melalui proses transformasi dan integrasi untuk memecahkan masalah internasional.

Sejalan dengan perkembangan UMSurabaya sebagai research & entrepreunership university kegiatan catur dharma untuk menyelesaikan permasalahan internasional dengan pendekatan transdisipliner. Kegiatan catur dharma sebagai upaya pencerahan menjadi bagian integral dari masyarakat internasional, sehingga terwujud masyarakat berkemajuan.

 

4.4.4.1 Strategi Dasar

Kegiatan catur dharma yang berdasar keunikan lokal UMSurabaya menghasilkan nilai dan gerakan pencerahan untuk mewujudkan masyarakat berkemajuan.

 

4.4.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Pengkajian nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dalam penyelesaian masalah internasional.
  2. Pelaksanaan nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan untuk menyelesaikan masalah internasional.
  3. Inovasi strategi dan metode transdispliner dari implementasi program al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan untuk menyelesaikan masalah internasional.

 

4.4.4.3 Indikator Kinerja
  1. Kuantitas dan kualitas pengkajian nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan dalam penyelesaian masalah internasional.
  2. Kuantitas dan kualitas pelaksanaan nilai al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan untuk menyelesaikan masalah internasional.
  3. Penemuan Inovasi strategi dan metode transdispliner baru dari implementasi program al-Islam, Kemuhamadiyahan dan Kebangsaan untuk menyelesaikan masalah internasional.

 

4.5 Strategi Dasar Bidang Organisasi dan Sumber Daya Manusia

UMSurabaya sebagai perguruan tinggi milik persyarikatan Muhammadiyah secara struktur organisasi dibawah Majelis Dikti PP Muhammadiyah. Pengelolaan organisasi UMSurabaya mengacu pada fungsi manajemen (Planning, organizing, budgeting, actuating, controlling) berdasar kebijakan PP Muhammadiyah.

Sistem organisasi UMSurabaya yang baik akan mempengaruhi pencapaian visi, misi, tujuan dan sasaran. Penyusunan RIP ini diarahkan pada revitalisasi organisasi serta membangun komitmen Sumberdaya manusia. Proses pembangunan komitmen sumberdaya manusia meliputi; rekruitmen, pembinaan, monitoring, evaluasi dan purna tugas.

 

4.5.1 Tahap I : Tahap Capacity Building menuju Teaching University

UMSurabaya berada pada tahap pertumbuhan menuju teaching university. Tahap ini bertujuan untuk meningkatkan spirit sebagai teaching university. Upaya untuk mencapai teaching university melalui peningkatan kinerja sistem organisasi dan komitmen sumberdaya manusia (SDM).

 

4.5.1.1 Strategi Dasar

Revitalisasi organisasi dan komitmen SDM.

 

4.5.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Memperkuat budaya kerja organisasi dan komitmen SDM.
  2. Rekruitmen dan pelatihan peningkatan skill SDM.
  3. Kesesuaian wewenang dan tanggungjawab.
  4. Monitoring dan evaluasi kinerja organisasi dan komitmen SDM.

 

4.5.1.3 Indikator Kinerja
  1. Tercipta budaya kerja organisasi dan komitmen SDM yang kuat.
  2. Sistem rekruitmen dan pelatihan peningkatan skill SDM yang berkelanjutan.
  3. Pembagian tugas pokok dan fungsi sesuai wewenang dan tanggungjawab.
  4. Sistem monitoring dan evaluasi kinerja organisasi dan komitmen SDM yang berkelanjutan.

 

4.5.2 Tahap II: Tahap Unggulan Jawa Timur

Tahap ini diupayakan memperoleh status teaching university yang mampu bersaing. Kinerja organisasi dan komitmen sumberdaya manusia diharapkan semakin meningkat, sehingga diperlukan model kepemimpinan yang memiliki kemampuan mencerahkan dan melakukan perubahan (idio-transformational leadership) menuju organisasi yang berkemajuan.

 

4.5.2.1 Strategi Dasar

Membangun kompetensi organisasi UMSurabaya dan meningkatkan kerjasama.

4.5.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Mengembangkan gaya dan budaya yang menciptakan keunggulan kompetitif.
  2. Merumuskan reward and punishments system baru.
  3. Mendefinisikan kembali dan atau menguatkan tujuan organisasi.
  4. Menemukan potensi keunikan lokal.
  5. Memperkuat pemahaman visi, misi dan tujuan organisasi.

 

4.5.2.3 Indikator Kinerja
  1. Kepuasan kerja.
  2. Keunikan dan keunggulan organisasi dan komitmen SDM.
  3. Peningkatan pemahaman terhadap visi, misi dan tujuan organisasi.
  4. Integritas.

 

4.5.3 Tahap III: Tahap Unggulan Nasional

Pada tahap ini UMSurabaya menuju excellent teaching university. Upaya yang dilakukan adalah dengan mengenalkan produk baru atau diversifikasi, yaitu dengan mengenalkan penelitian sebagai produk yang tidak terpisahkan. Produk penelitian (creating knowledge) akan berdampingan dengan produk pembelajaran (transfering kwowledge). Pada tahap ini dibutuhkan tipe kepemimpinan yang berpandangan jauh ke depan dan memiliki motivasi untuk melakukan hal-hal baru (visiotransformational leadership).

 

4.5.3.1 Strategi Dasar

Revitalisasi organisasi dan komitmen SDM dalam rangka diversifikasi produk dan variasi pendapatan.

 

4.5.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Memperkuat budaya organisasi dan komitmen SDM.
  2. Pelatihan peningkatan skill SDM.
  3. Meningkatkan kualitas lingkungan kerja organisasi dan mengefektifkan komunikasi SDM.
  4. Kesesuaian wewenang dan tanggungjawab.

 

 

4.5.3.3 Indikator Kinerja
  1. Komitmen pegawai terhadap organisasi.
  2. Kualitas kinerja.
  3. Partisipasi pegawai pada program organisasi.
  4. Akuntabilitas.
  5. Transparansi.

 

4.5.4 Tahap IV: Tahap Unggulan Asia Tenggara

Pada tahap ini produk penelitian akan menjadi produk unggulan dengan tidak mengesampingkan produk yang telah dihasilkan sebelumnya. Kejayaan organisasi dapat diraih melalui pengelolaan secara profesional produk organisasi; penelitian dan pembelajaran. Tugas utama pengelola adalah menjaga dan mengawal periode ini selama mungkin (sustainable competitive advantage).

 

4.5.4.1 Strategi Dasar

Membangun kompetensi institusi dan meningkatkan kerjasama dalam rangka mengelola produk baru dan variasi portofolio.

 

4.5.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Mengembangkan gaya dan budaya yang menciptakan keunggulan kompetitif.
  2. Merumuskan reward and punishments system baru.
  3. Mendefinisikan kembali dan atau menguatkan tujuan organisasi.
  4. Menemukan potensi keunikan lokal.
  5. Memperkuat pemahaman visi, misi dan tujuan organisasi.

 

4.5.4.3 Indikator Kinerja
  1. Kepuasan kerja.
  2. Keunikan dan keunggulan organisasi dan komitmen SDM.
  3. Peningkatan pemahaman terhadap visi, misi dan tujuan organisasi.
  4. Integritas.

 

4.6 Strategi Dasar Bidang Sarana dan Prasarana

Keberhasilan proses pembelajaran tidak hanya didasarkan pada kurikulum, kompetensi, sikap dan ketrampilan dosen dalam mentransformasi ilmu pengetahuan pada mahasiswa, tapi juga ditentukan oleh sarana dan prasarana yang tersedia.

 

4.6.1 Tahap I : Tahap Capacity Building menuju Teaching University

Pada tahap ini UMSurabaya meningkatan dan menata kembali secara optimal fasilitas sarana dan prasarana pembelajaran. Fokus keberhasilan proses pembelajaran pada tahapan teaching university, perlu dirumuskan strategi dasar, kebijakan dasar dan indikator kinerja.

 

4.6.1.1 Strategi Dasar

Kelengkapan fasilitas pembelajaran untuk memenuhi standar teaching university negara maju.

 

4.6.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Pengadaan fasilitas baru.
  2. Pemeliharaan dan optimalisasi pemanfaatan fasilitas yang telah ada.

 

4.6.1.3 Indikator Kinerja
  1. Rasio produktivitas sarana prasarana.
  2. Kepuasan stakeholder.
  3. Peningkatan akreditasi.

 

4.6.2 Tahap II : Tahap Unggulan Jawa Timur

Pada tahap ini, dilakukan inovasi sarana dan prasarana yang lebih difokuskan pada peningkatan kegiatan proses pembelajaran. Inovasi dilakukan agar dapat memberikan nilai tambah dan dapat dimanfaatkan untuk kepentingan universitas dan stakeholder. Kerjasama pemanfaatan sarana dan prasarana antar unit untuk mendukung penelitian dan proses pembelajaran.

 

4.6.2.1 Strategi Dasar

Inovasi fasilitas pembelajaran.

 

 

4.6.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Pemanfaatan dan pemeliharaan sarana/prasarana secara terpadu.
  2. Kemudahan fasilitas jaringan internet untuk civitas akademika.
  3. Informasi dan disain materi kuliah dapat diakses melalui internet.
  4. Penambahan fasilitas peralatan laboratorium.

 

4.6.2.3 Indikator Kinerja
  1. Ketersediaan sarana/prasarana sebagai inovasi untuk peningkatan proses pembelajaran
  2. Civitas akademika yang mampu mengakses jaringan internet.
  3. Materi kuliah dapat diakses melalui internet.
  4. Peningkatan fasilitas peralatan laboratorium.
  5. Kepuasan stakehorlder.
  6. Laboratorium dasar (eksakta/pengujian) terakreditasi.

 

4.6.3 Tahap III : Tahap Unggulan Nasional

UMSurabaya menuju tahap pre-research university. Penambahan fasilitas standar digunakan sebagai pendukung penelitian bagi sivitas akademika UMSurabaya.

 

4.6.3.1 Strategi Dasar

Penambahan fasilitas standar untuk mendukung kegiatan penelitian.

 

4.6.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Penyediaaan dan pengembangan sarana penelitian sebagai penunjang kegiatan penelitian.
  2. Merintis kerjasama (networking) dengan lembaga lain untuk mengoptimalkan sarana penelitian yang telah tersedia.

 

4.6.3.3 Indikator Kinerja
  1. Ketersediaan sarana penelitian sesuai kebutuhan
  2. Peningkatan networking dalam pengelolaan dan pemanfaatan sarana penelitian.
  3. Nilai tambah terhadap keunggulan.

 

4.6.4 Tahap IV: Tahap Unggulan Asia tenggara

UMSurabaya sudah memiliki pondasi yang kuat sebagai research & entrepreunership university. Pada tahap ini sivitas akademika mampu menciptakan dan mengembangkan produk penelitian unggulan bermanfaat langsung bagi universitas, masyarakat, industri dan pengembangan ilmu pengetahuan. Pada tahap research university ini pemanfaatan sarana dan prasarana mendukung penemuan dan pengembangan produk penelitian unggulan berskala nasional dan internasional.

 

4.6.4.1 Strategi Dasar

Optimalisasi pemanfaatan fasilitas penelitian untuk industri skala nasional dan internasional.

 

4.6.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Pemutahiran fasilitas pendukung penelitian.
  2. Peningkatan pemanfaatan fasilitas pendukung penelitian berorientasi industri skala nasional dan internasional.

 

4.6.4.3 Indikator Kinerja
  1. Kuantitas dan kualitas fasilitas pendukung penelitian.
  2. Pendapatan dari pemanfaatan fasilitas pendukung penelitian.
  3. Jumlah fasilitas terakreditasi.
  4. Meningkatnya nilai tambah terhadap keunggulan.

 

4.7. Strategi Dasar Bidang Teknologi

Perkembangan dan kemajuan teknologi, khususnya teknologi informasi dan komputer memberi peluang bagi pengelola perguruan tinggi untuk memanfaatkannya sebagai pendukung optimalisasi pengelolaan kegiatan universitas, terutama kegiatan bidang pengajaran dan bidang penelitian. Pemanfaatan teknologi tidak saja bersifat pasif, tetapi diarahkan untuk mampu menghasilkan inovasi teknologi sehingga dapat memberikan nilai tambah bagi institusi. Tahapan pengembangan universitas dari teaching university menuju unggul di Asia Tenggara dengan ciri unggul dalam moralitas, intelektualitas dan entrepreunership, masing-masing memiliki karakteristik dan tantangan berbeda. Oleh karena itu memerlukan perencanaan yang hati-hati dalam memilih dan menggunakan teknologi yang dimiliki.

 

4.7.1 Tahap I : Tahap Capacity Building menuju Teaching University

UMSurabaya diharapkan telah memiliki predikat sebagai teaching university. Keberhasilan dosen dalam melaksanakan proses pembelajaran ditentukan oleh banyak aspek, seperti pendidikan, keterampilan, pengetahuan, sikap dan pemanfaatan ketrampilan dalam penggunaan teknologi pembelajaran dalam meningkatkan kompetensi mahasiswa. Artinya, kompetensi dalam satu bidang saja tidaklah cukup sebagai jaminan berhasilnya proses belajar-mengajar. Keterampilan dan sikap juga memiliki peran penting dalam mengantarkan keberhasilan lulusan melalui proses pembelajaran yang dilakukan.

Sehubungan dengan itu, totalitas kompetensi dosen menjadi prasyarat keberhasilan proses pembelajaran. Secara umum kompetensi dalam bidang kognitif memang tidak diragukan lagi, tetapi bagaimana pengetahuan itu disajikan dan disampaikan kepada mahasiswa adalah persoalan lain karena harus melibatkan nilai dan etika. Penyajian dan penyampaian materi ajar memerlukan suatu keterampilan tertentu yang dapat dicapai melalui proses yang panjang. Upaya internalisasi pengetahuan yang disertai keterampilan dan sikap pembelajaran ini menjadi isu penting. Salah satu strategi untuk mencapai kondisi semacam itu adalah pemanfaatan teknologi untuk mendukung proses pembelajaran.

 

4.7.1.1 Strategi Dasar

Proses pembelajaran berbasis pemanfaatan teknologi.

 

4.7.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Penyediaan dan pemeliharaan sarana teknologi sebagai penunjang proses pembelajaran.
  2. Melakukan kerjasama untuk mendapatkan akses informasi/teknologi yang lebih luas dan murah.
  3. Kemampuan dosen dalam pemanfaatan teknologi pembelajaran.

 

4.7.1.3 Indikator Kinerja
  1. Ketersediaan sarana teknologi untuk menunjang proses pembelajaran
  2. Terbangunnya kerjasama.
  3. Kemampuan dosen dalam menguasai teknologi pembelajaran.

4.7.2 Tahap II : Tahap Unggulan Jawa Timur

UMSurabaya menuju tahap unggulan jawa timur. Pada tahap ini sistem pembelajaran sudah baik, berbasis teknologi informasi dan sejajar dengan universitas yang telah berstatus sebagai teaching university di negara maju. Inovasi teknologi dan pemanfaatan teknologi informasi difokuskan sebagai penunjang proses pembelajaran.

 

4.7.2.1 Strategi Dasar

Inovasi teknologi untuk mendukung proses pembelajaran.

 

4.7.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Melakukan inovasi teknologi yang digunakan untuk peningkatan proses pembelajaran.
  2. Melakukan kerjasama untuk mendapatkan akses informasi/teknologi yang lebih luas dan murah.

 

4.7.2.3 Indikator Kinerja
  1. Ketersediaan hasil inovasi teknologi untuk peningkatan proses pembelajaran.
  2. Meningkatnya kerjasama.

 

4.7.3 Tahap III : Tahap Unggulan Nasional

UMSurabaya menuju tahap unggulan nasional. Pada tahap ini sistem pembelajaran sudah bertambah baik berbasis teknologi informasi dan kegiatan penelitian sudah mulai dominan. Teknologi dimanfaatkan sebagai pendukung penelitian bagi civitas akademika UMSurabaya. Berbagai produk inovatif dihasilkan dengan pemanfaatan teknologi.

 

4.7.3.1 Strategi Dasar

Pemanfaatan teknologi bagi kegiatan penelitian.

 

4.7.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Penyediaaan dan pengembangan sarana teknologi sebagai penunjang kegiatan penelitian.
  2. Merintis kerjasama dengan lembaga lain untuk mengoptimalkan teknologi yang telah tersedia.

 

4.7.3.3 Indikator Kinerja
  1. Ketersediaan sarana teknologi untuk menunjang kegiatan penelitian.
  2. Optimalisasi kerjasama.
  3. Nilai tambah (value added) terhadap keunggulan.

 

4.7.4 Tahap IV : Tahap Unggulan Asia Tenggara

Penelitian dan pembelajaran dilakukan untuk mengembangkan dan menemukan ilmu pengetahuan yang baru sehingga mampu membangun reputasi bagi UMSurabaya di tingkat internasional. Moralitas, Intelektualitas dan Entrepreunerhip sudah sangat dominan dalam semua aspek dan menjadi pendukung utama dalam proses pembelajaran dan sebagai salah satu sumber utama dana non-mahasiswa. Pada tahap ini, teknologi dimanfaatkan sebagai pendukung penelitian berskala industri yang dilakukan oleh civitas akademika UMSurabaya.

 

4.7.4.1 Strategi Dasar

Pemanfaatan teknologi berorientasi pada kegiatan penelitian berskala Industri.

 

4.7.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Penyediaaan dan pengembangan sarana teknologi sebagai penunjang penelitian berskala industri.
  2. Pemanfaatan teknologi berorientasi pada kebutuhan pasar atau industri.
  3. Meningkatkan kerjasama dengan kalangan industri atau lembaga lain untuk mendapatkan dana.
4.7.4.3 Indikator Kinerja
  1. Ketersediaan sarana teknologi untuk menunjang penelitian berskala industri.
  2. Terbangunnya kerjasama dengan kalangan industri.
  3. Meningkatnya nilai tambah terhadap keunggulan atau reputasi.
  4. Meningkatnya perolehan dana.

 

 

 

4.8 Strategi Dasar Bidang Keuangan

Bidang keuangan bertanggungjawab terhadap pengelolaan keuangan institusi. Bidang ini memiliki posisi sangat penting. Tanggungjawab bidang ini tidak saja terbatas pada efektivitas dan efisiensi dalam pengeluaran dana (outflow), akan tetapi juga kemampuan pengadaan dana (inflow). Mengingat bidang keuangan merupakan salah satu kegiatan pendukung utama terselenggaranya kegiatan, maka sejak dari pengelolaan sumber sampai dengan kebijakan penggunaan dana harus dikaitkan secara langsung dengan kegiatan utama dan kegiatan pendukung lainnya. Sebagaimana disadari bahwa persoalan pokok yang mendominasi bidang keuangan adalah terbentuknya variasi sumber dana (internal fund and external fund).

 

4.8.1 Tahap I : Tahap Capacity Building menuju Teaching University

Pada tahap Tahap Capacity Building menuju Teaching University, semua pembiayaan masih bersumber dari institusi yang sebagian besar berasal dari mahasiswa (traditionally funded private university). Pengelolaan keuangan diarahkan pada efektivitas dan efisiensi sumber dana. Hal ini dimaksudkan untuk mencapai akuntabilitas dan transparansi pengelolaan dana.

 

4.8.1.1 Strategi Dasar

Sumber dana 10% – 15% berasal dari non mahasiswa.

 

4.8.1.2 Kebijakan Dasar
  1. Pemanfaatan dan pengelolaan dana dilakukan secara efektif dan efisien
  2. Pengembangan sarana dan prasarana didasarkan atas skala prioritas
  3. Penggunaan sarana dan prasarana dioptimalkan
  4. Perintisan dana dari sumber non-mahasiswa

 

4.8.1.3 Indikator Kinerja
  1. Tingkat efektifitas, efisiensi, akuntabilitas dan transparansi pengelolaan Dana
  2. Peningkatan nilai tambah dari pemanfaatan sarana prasarana.
  3. Persentase dana non mahasiswa meningkat.

 

 

 

4.8.2 Tahap II : Tahap Unggulan Jawa Timur

Pada tahap unggulan Jawa Timur, sumber dana dari selain mahasiswa mulai ditingkatkan dengan cara menjalin networking dengan pihak-pihak terkait (preentrepreneurial university). Penggunaan dana lebih ditekankan pada peningkatan kualitas pembelajaran, termasuk SDM-nya.

 

4.8.2.1 Strategi Dasar

Sumber dana 16% – 25% berasal dari non-mahasiswa.

 

4.8.2.2 Kebijakan Dasar
  1. Intensifikasi sumber dana non-mahasiswa.
  2. Investasi pada sarana dan prasarana pembelajaran.
  3. Investasi pada pengembangan kompetensi SDM.

 

4.8.2.3 Indikator Kinerja
  1. Peningkatan efektifitas, efisiensi, akuntabilitas dan transparansi pengelolaan dana.
  2. Sumber pendanaan pengadaan sarana dan prasarana pembelajaran.
  3. Kepuasan mahasiswa dan stakeholder lainnya.

 

4.8.3 Tahap III: Tahap Unggulan Nasional

Pada tahap unggulan nasional, sumber dana dari selain mahasiswa sudah lebih ditingkatkan dengan cara merintis dana dari penelitian yang dibiayai oleh pihak luar, serta merintis dana dari hasil pengembangan bisnis (entrepreneurial university). Penggunaan dana lebih ditekankan pada peningkatan kualitas dan kuantitas penelitian, termasuk SDM-nya.

 

4.8.3.1 Strategi Dasar

Sumber dana 26% – 40% berasal dari non mahasiswa.

4.8.3.2 Kebijakan Dasar
  1. Perintisan dana dari penelitian yang bersumber dari pihak luar.
  2. Perintisan sumber dana dari produk/bisnis baru (diversifikasi).
  3. Investasi pada sarana dan prasarana penelitian.
  4. Investasi pada pengembangan SDM untuk memperkuat research skill.

 

4.8.3.3 Indikator Kinerja
  1. Porsi dana dari penelitian.
  2. Porsi dana dari produk/bisnis baru.

 

4.8.4 Tahap IV : Tahap Unggulan Asia Tenggara

Pada tahap unggulan asia tenggara, sumber dana sebagian besar (lebih dari 40%) berasal dari non mahasiswa, terutama berasal dari kegiatan penelitian. Pada tahap ini, persoalan dana dan sumber dana telah mampu diatasi dengan baik (sustainable university). Pengelolaan keuangan ditekankan salah satunya pada peningkatan kualitas penelitian yang berorientasi eksternal, sehingga dapat mendatangkan dana bagi institusi. Dosen dipacu untuk mengembangkan ketrampilan dalam melakukan penelitian dan diharapkan dapat memperoleh dana hibah penelitian (research grant).

 

4.8.4.1 Strategi Dasar

Sumber dana >40% berasal dari non mahasiswa.

 

4.8.4.2 Kebijakan Dasar
  1. Ekstensifikasi dana dari penelitian yang berasal dari pihak luar.
  2. Ekstensifikasi dan pengembangan produk/bisnis baru.
  3. Inovasi dalam investasi sarana dan prasarana penelitian.
  4. Peningkatan research skill SDM.

 

4.8.4.3 Indikator Kinerja
  1. Peningkatan porsi dana dari penelitian.
  2. Peningkatan porsi dana dari produk/bisnis baru.

 

 

 

 

 

 

BAB V

PENUTUP

 

Rencana induk pengembangan 2013-2033 merupakan rencana jangka panjang universitas dalam mewujudkan universitas yang unggul dalam bidang moralitas, intelektualitas dan berjiwa entrepreunership.

Apabila keadaan tertentu terjadi perubahan lingkungan strategis di luar prediksi, sehingga RIP menghadapi kendala dalam implementasinya, maka dapat dilakukan perubahan atas inisiatif pimpinan universitas, yang dimintakan pertimbangan kepada Senat Universitas dan Badan Pembina Harian UMSurabaya.

Demikian penyusunan Rencana induk pengembangan 2013-2033 dengan segala keterbatasan, hanya kesungguhan, komitmen merupakan modal besar bagi tercapainya rencana strategis menuju universitas unggul di bidang moralitas dan intelektualitas serta berjiwa entrepreneur.